News & Events Updates

Ketauan deh Napa Sevel Bangkrut

Hey guys kalau kita ngomong convenience store yang kebayang apa nih yang masih anget-angetnya? Yupz Kebangkrutan Sevel alias Seven Eleven Indonesia. Benernya si Sevel kenapa bisa bangkrut sih? Pada itu levelnya udah convenience store level dunia yang sukses di mana-mana lho.

Nah, makanya di artikel ini kita  bakal ngeliat dari sisi marketingnya nih, kok bisa Indomaret sama Alfamart itu sukses abis-abisan sementara Sevel yang kesannya lebih modern+gaul malah kepuruk.

Kita mulai dari Indomaret sama Alfamart dulu guys. Kok gabung? Hayo lho, nyadar ga kalau Indomaret sama Alfamart itu taktiknya 11-12 banget? Coba liatin deh. Apa sih yang ada di Indomaret yang ga Alfamart lakuin dan sebaliknya? Makanya ini benernya taktik marketingnya bisa dibilang sama.

Anyway marketingnya Indo-Alfa ini terbilang cukup simple: cuman main di banyakin toko, tawarin produk-produk yang tiap hari pasti sering dibeli, dan fokus ama iklan media cetak+digital. Bahkan, isi iklan mereka itu biasanya engga jauh-jauh dari yang bau-bau promosi atau informasi. Coba aja liat contoh iklannya di bawah nih.

Beuhh… emang beda banget sama iklan-iklannya produk FMCG yang nampilin soal soft selling/mainin emosi/mancing hype ya guys. Tapi secara convenience store itu tujuannya memperbanyak traffic dan cuman punya batasan geografis buat segmentationnya sih makanya iklan-iklan hard selling justru efeknya lebih ngena.

Apalagi profile customer yang belanja ke convenience store itu ya biasanya model cuman cari barang yang dia butuh+nyari promo terus pulang, ga pake jalan-jalan lama kaya di hypermarket kaya Carrefour atau Giant gitu.

Nah, si Sevel justru mau ngedobrak model-model gitu guys. Jadi si Sevel ini kan nerapin konsep convenience store+cafe yang bisa jadi tempat nongkrong enak, tapi sayangnya ini konsep kalah pas ditandingin di lapangan.

Kok bisa kalah? Pertama, jelas dari lokasi+jumlah toko Indo-Alfa punya upper hand dari Sevel yang tokonya blon banyak jadi logikanya sebelum nyampe Sevel si potential customer yang cuman pengen belanja cepet trus cepet pulang itu dah kerebut duluan ama itu dua.

Trus ada lagi nih brand imagenya Sevel. Kalo orang ke Sevel tujuannya apa? Nongkrong. Mana ada AC+tempat duduk+meja/counter+Wifi gratis+bisa nambah condiment sebanyak yang kita mau pula. Sekilas sih emang keliatan Sevel itu mau coba ambil segmen pasar lifestyle yang ga kesentuh ama Indomaret+Alfamart, tapi itu justru jadi masalahnya tuh.

Kalau orang punya duit trus mau nongkrong, bakal lebih milih nongkrong di mall/Starbucks/cafe atau di Sevel? Jelas mall/Starbucks/cafe jauh. Sementara yang doyan nongkrong di Sevel tinggal segmen yang dompetnya kurang tebel. Lama-lama brand image Sevel turun kelas deh SESnya.

Makanya si Sevel itu makin lama customernya makin dikit. Orang yang mau belanja udah pada belanja duluan di Indo-Alfa yang notabene fokus di convenience store. Sementara customer berduit yang mau nongkrong pada lebih milih mall/Starbucks/cafe.

Dulu Sevel emang sempet naik daun gara-gara hype convenience store bule+ada alkohol. Tapi abis hypenya lewat dan alkohol kejegal peraturan pemerintah, competitive advantagenya Sevel jadi makin ilang trus makin rugi. Akhirnya bangkrut deh.

Gitu guys analisis kita buat nambah-nambah business insight. Ada manfaat apaan nih buat kalian abis baca?

Share on Facebook0Tweet about this on TwitterShare on Google+0Share on LinkedIn0Pin on Pinterest0Email this to someone
Flux Design
Green Lake City Ruko Crown blok L 29
Tangerang 15146
  • Follow Us