News & Events Updates

Wah, Gini Nih Jadinya Kalau Iklan Ga Bener!

What’s up guys! Ketemu lagi ama artikel Flux buat minggu ini nih. Sebelumnya kita ‘kan udah bahas soal iklan yang bagus, sekarang kebalikannya nih… iklan yang jelek!

Beuh… kok iklan jelek? Ini penting lho guys buat jadi pelajaran, apalagi kejadiannya tuh bulan April 2017 yang notabene belum lama ini. Yang bikin bad ads itu juga ga tanggung-tanggung pula. Bukan selevel brand lokal tapi brand global macam Pepsi ama Nivea yang kecolongan! Hasilnya juga parah banget tentunya… dalam 2 hari setelah iklannya tayang Pepsi memanen lebih dari 600 ribu mention sosmed yang isinya negatif semua!

Jelas kita ga pengen kejadian ama kita donk guys? Nah, makanya kita telisik dikit nih kenapa 2 iklan itu jadi ga bener.

Yang pertama iklan dari Pepsi nih guys, yang ada Kendall Jennernya+musik keren.

Konsepnya sih benernya keren banget, yaitu nyatuin perbedaan dan hidup rukun bersama dalam damai… tapi cara nyampainnya itu lho…

Ternyata pas iklannya tayang, banyak banget orang yang mention kalau ini iklan tuh ga ngegambarin kenyataan yang ada, ngeremehin perjuangan hidup matinya para demonstran buat kesetaraan, sampai dibilangin Pepsi itu ga ngerti apa-apa soal isu sosial yang diangkatnya.

Buat yang mau liat iklannya ikutin link ini guys.

Hasilnya sih kaya yang kita tadi bilangin.Bayangin guys, 600 ribu mention isinya kecewa, nyindir, nyudutin, sampai boikot Pepsi… apa ga ancur itu brand imagenya? Blon lagi semua ditambah komentar dari public-public figure terkenal termasuk anaknya Martin Luther King Jr. (bapak perjuangan kesetaraan di Amrik) yang komentarnya menghasilkan 160 ribu lebih retweet dan 296 ribu likes. Makin lengkap deh disasternya si Pepsi.

Contoh lagi nih. Pas banget ga lama abis Pepsi narik adsnya… eh, Nivea ikutan. Selang beberapa hari doang pula.

Kalau ini sih benernya si Nivea cuman pengen bikin tagline yang nonjolin kelebihan produk mereka kalau kulit putih hasil dari produk mereka itu bikin image yang bagus banget…. eh apa mau dikata ternyata tagline mereka itu bisa dipersepsikan rasis abis. Lihat aja gambarnya di bawah.

Dari situ langsung rusuh deh. Senasib sama iklan Pepsi , iklannya Nivea juga menuai mention-mention negatif sampai Nivea langsung narik iklannya dan minta maaf. Tapi tetep aja komentar target audiencenya pedes-pedes dan bakal keinget terus sama publik.

Jadi pelajarannya apa nih dari kasus kedua iklan itu?

  1. Hati-hati kalau mau ngangkat isu sosial di iklan kita guys. Mungkin maksudnya sih bagus tapi kalau eksekusinya ga pas sih bukannya untung tapi malah jadi buntung ntar.
  2. Tagline juga hati-hati bikinnya, jangan sampai kena tafsir. Nanti disangka ngarah ke yang ga bener mah abis jadinya.

Intinya sih ya mesti kritis sebelon rilis iklan. Banyak juga lho professional marketer yang beropini kalau aja sebelon itu 2 iklan tayang ada internal Pepsi/Nivea yang peka ama masalah sosial di internal marketingnya pasti bad adsnya ga bakal kejadian.

Gitu guys, gimana dengan advertising kalian? Selalu hati-hati juga ya.

Share on Facebook4Tweet about this on TwitterShare on Google+0Share on LinkedIn0Pin on Pinterest0Email this to someone
Flux Design
Green Lake City Ruko Crown blok L 29
Tangerang 15146
  • Follow Us